Tags

, , ,

Copas dari tetangga
sebelah….. Jangan
DiBaca….!!!!
Pkl 07 WIB, ibu kost ketuk
pintu kamar “sewa kost naik
Rp 150 ribu, kalau keberatan
cari kamar lain”
Pkl 08 WIB, kaget! menu
sarapan standar nasi uduk
naik Rp 700,-
Pkl 09 WIB, Kesal karena
ongkos bis sekali jalan naik
Rp 600,-
Pkl 10 WIB, di kampus harga
teh botol naik Rp 500, kopi
naik Rp 500,- aduuh mau
harga foto copy juga naik Rp
100/lembar. Ada pengumuman
dari kampus, biaya kuliah
dan SKS naik 40 %.
Pkl 13 WIB, makan siang
dengan telor dan tahu naik
Rp 1200,-
Pkl 16 WIB, cari buku ke
Gramedia naik angkot 2 kali
total ongkos tambah Rp
1.500,-
Pkl 19 WIB, pulang ketempat
kost, gagal beli buku, uang
kurang krn harganya buku
naik Rp 10.000,-
Pkl 20 WIB, sampe kost,
kesal karena Angkot minta
tambah ongkos, makan di
warung nambah Rp 2000,- beli
pulsa Rp 10.000 seharga Rp
12.000,- harga kopi juga
naik. Aduh sabun, odol,
shampoo juga habis, ke
warung dulu aah… Ya ampun
masing2 naik Rp 700,-
Pkl 21 WIB, ibu dari kampung
telp dan minta agar semester
ini aku cuti kuliah karena
biaya hidup makin tinggi.
Ibu minta aku kerja dulu 1
tahun untuk bantu ekonomi
keluarga.
Pkl 22 WIB, catatan
pengeluaran harian, wah
bertambah Rp 20.000/ hari
jadi nambah Rp 600.000/
bulan. Wadauew uang kost jg
naik, biaya kuliah naik!
Pusing!
Pkl 23 WIB, gak bisa
belajar, pusing. Semua harga
naik, Sepertinya harus
berhenti kuliah, hidup tanpa
masa depan.
Pkl 24 WIB, gak bisa tidur.
Sms ke teman, mau minta maaf
karena nyesal minggu lalu
sempat ngetawain dan bilang
bodoh ke teman2 yg ikut demo
nolak kenaikan BBM. Dapat
balasan SMS tulisannya “Pro
SBY, Pengkhianat Rakyat!”
Duuuh…
Penutup:
5 April pk 09 naik bis ke
terminal antar kota, cuti
kuliah, pulang kampung dan
siap2 ikut teman melamar
kerja dgn ijazah SMU… Gaji
UMR Rp 980.000/bulan. Dalam
hati aku nyanyi INDONESIA
RAYA! Merdeka merdekaaaaaa!
Hikmah :
Tidak mau tambah miskin? mau
tetap kuliah? Menghargai
keringat orang tua? Sebelum
terlambat, Ayo turun ke
jalan, TOLAK kenaikan BBM!